Mengapa orang bertaruh? Penggerak perilaku taruhan. Roulette-Taruhan

Mengapa orang bertaruh? Apa yang mendorong kita untuk mempertaruhkan uang kita dengan harapan menang? Dalam artikel ini kami akan mencoba memahami mengapa orang bertaruh dan bagaimana mereka berperilaku saat melakukannya.

Perilaku taruhan telah menjadi subjek banyak penelitian selama bertahun-tahun. Analisis ini sampai pada kesimpulan yang berbeda-beda, dan beberapa teori masih banyak — terlalu banyak untuk dibahas secara komprehensif di sini. Dengan demikian, diskusi ini akan meninjau empat penjelasan yang paling umum dipegang untuk kebiasaan taruhan yang berbeda.

Taruhan untuk menang

Teori paling tradisional dan paling intuitif mengatakan bahwa taruhan dapat dijelaskan oleh keinginan untuk memenangkan uang. Kecuali untuk permainan yang membutuhkan tingkat keterampilan yang lebih tinggi (seperti poker), sudah menjadi rahasia umum bahwa peluang menang umumnya ditentukan terhadap pemain. Namun, terlepas dari pemahaman luas ini, keacakan total sebagian besar permainan (yang dapat memberi hadiah kepada pemain yang beruntung pada hari tertentu), dikombinasikan dengan publikasi kemenangan besar yang tidak proporsional dan pembayaran besar-besaran, memikat pemain dengan kemungkinan — betapapun jauhnya — untuk memenangkan beberapa uang tunai. Teori tradisional “berbasis uang” juga akan menjelaskan mengapa perilaku bertaruh seseorang juga dapat dipengaruhi dengan menyaksikan kemenangan orang lain. Misalnya, kesuksesan bintang pemain poker, seperti Daniel Negreanu, dapat menginspirasi penggemar poker untuk mencoba menjadi pemain poker profesional seperti dia.

Pemain optimis yang fokus secara eksklusif pada kesewenang-wenangan murni dari roda roulette, dadu, atau mesin slot mungkin menyimpulkan bahwa yang mereka butuhkan hanyalah alam semesta untuk memberi mereka rata-rata lebih banyak kemenangan daripada kerugian. Lebih sederhananya, pemain seperti ini dapat dengan mudah melihat peluang memenangkan uang sebagai serangkaian lemparan koin, dan itulah peluang yang bersedia mereka ambil. Mungkin ini adalah salah satu alasan mengapa game sangat menarik bagi orang dewasa muda yang umumnya menghasilkan pendapatan lebih sedikit daripada rekan-rekan mereka yang lebih senior dan dengan demikian lebih bersedia untuk menerima taruhan sebagai potensi (iklan) usaha menghasilkan uang.

Pandangan tradisional tampaknya didukung oleh beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa, selama aktivitas game, otak melepaskan tingkat dopamin mesolimbik (MLD) yang lebih tinggi, yang merupakan neurotransmitter utama motivasi insentif. Otak melepaskan MLD sebagai respons terhadap “isyarat terkondisi” yang merupakan prediktor hadiah yang akan datang. Karena uang telah menjadi simbol kekayaan dan kekuasaan sepanjang sejarah manusia, masuk akal bahwa antisipasi memenangkan uang selama sesi permainan adalah isyarat terkondisi yang memicu respons dopamin mesolimbik di otak (pelepasan dopamin mesolimbik terkait dengan keparahan gejala). dalam kecanduan game).

Taruhan untuk kalah

Teori kedua menyatakan bahwa perilaku taruhan juga dapat didorong oleh kerugian moneter daripada kemenangan – ya itu kontra-intuitif. Meskipun teori tradisional di atas konsisten dengan studi neurologis, temuan tersebut masih gagal menjelaskan mengapa orang sering menggambarkan game sebagai aktivitas yang menyenangkan, bahkan ketika keuntungan uang bukanlah motivasi utama mereka. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa penggemar game sering menggambarkan taruhan itu sendiri (apakah mereka menang atau kalah) dengan euforia yang sama seperti kegiatan menyenangkan dan membentuk kebiasaan lainnya. Studi-studi ini juga menggambarkan fenomena yang dikenal sebagai “pengejaran kerugian”, di mana pemain bertahan dalam memperpanjang sesi permainan mereka dan meningkatkan taruhan mereka, sebagai tanggapan atas kerugian sebelumnya daripada kemenangan.

Selanjutnya, penelitian telah menemukan bahwa tingkat dopamin adalah sama untuk pemain pemain reguler seperti untuk kelompok kontrol ketika kedua kelompok memenangkan uang; Namun, ketika kedua kelompok mengalami kerugian, pemain melepaskan lebih banyak dopamin daripada subjek kontrol. Eksperimen ini mendukung teori bahwa “nyaris meleset” dapat menciptakan motivasi yang lebih besar untuk terus bertaruh daripada “kemenangan besar” karena eksperimen tersebut mendorong otak untuk memecahkan masalah dalam upaya (semoga) memperbaiki hasil pemain di babak berikutnya. Menambahkan aspek lain pada teori “berbasis kerugian”, penelitian lain telah menyimpulkan bahwa ketika kita bertaruh kita lebih rentan untuk melihat “pola” ilusi dalam permainan yang kita mainkan ketika, pada kenyataannya, tidak ada. Ini sebenarnya adalah fenomena terkenal dari bias kognitif yang disebut apophenia. Sikap ini pada akhirnya akan meningkatkan kesediaan mereka untuk mengambil risiko tambahan dalam menghadapi kerugian baru-baru ini.

mengapa kita bertaruh?

Taruhan untuk antisipasi

Teori ketiga adalah bahwa perilaku taruhan dimotivasi oleh ketidakpastian hadiah, yang oleh beberapa analis digambarkan sebagai varian dari pengejaran kerugian. Studi yang menggunakan subjek manusia dan monyet telah menunjukkan bahwa ketidakpastian hadiah adalah faktor yang lebih besar dalam meningkatkan kadar dopamin mesolimbik daripada kemungkinan hadiah itu sendiri. Selain itu, penelitian tambahan telah menunjukkan bahwa pemain melepaskan tingkat dopamin maksimum selama aktivitas taruhan yang memiliki probabilitas yang sama untuk menang dan kehilangan uang. Misalnya, kemungkinan 50-50 untuk menang dalam aktivitas dua hasil, seperti Merah dan Hitam atau Tinggi vs Rendah, yang kami sebut dalam Peluang Genap roulette. Perhatikan bahwa teori ketidakpastian hadiah ini akan memprediksi bahwa permainan seperti slot dan roda roulette, yang memiliki hasil lebih mendekati 50%, diharapkan menghasilkan jumlah dopamin mesolimbik maksimum, yang pada gilirannya akan lebih tepat untuk merangsang. aktivitas taruhan tambahan.

Ketika mengomentari fenomena ini, desainer game pemenang penghargaan Greg Costikyan menggambarkan analogi bahwa orang tidak dapat tetap tertarik pada game tanpa tingkat ketidakpastian tertentu. Ketidakpastian ini dapat mengambil banyak bentuk, termasuk variasi dalam jalur permainan, hasil, persepsi pengguna, kompleksitas analitis, dll. Costikyan juga mencatat bahwa orang kehilangan minat dalam permainan Tic-Tac-Toe setelah mereka cukup dewasa untuk menyadari bahwa solusi tidak penting. Alasan mengapa Tic-Tac-Toe jauh lebih memikat selama tahun-tahun awal kami adalah karena kami belum menyadari bahwa permainan memiliki strategi yang optimal — sehingga, hasilnya tidak pasti. Demikian pula, karena prediktabilitas itu membosankan, Anda cenderung tidak membaca pembunuhan, novel misteri, atau menonton film thriller jika pembunuhnya sudah diketahui sebelumnya.

Bertaruh untuk bersenang-senang

Hipotesis keempat adalah bahwa perilaku taruhan didorong terutama oleh nilai hiburannya. Apakah itu memukul kasino, menghadiri malam poker tetangga atau bermain sepak bola fantasi, beberapa orang terlibat dalam kegiatan taruhan hanya untuk bersenang-senang. Ketika pemain melihat permainan murni sebagai bentuk hiburan, terutama ketika mereka tidak memiliki harapan untuk benar-benar menang, maka mereka dapat menganggap taruhan mereka sebagai analog dengan harga tiket untuk menonton pertunjukan Broadway atau film yang bagus. Selain itu, kegembiraan dari pengalaman mereka meningkat dengan kemungkinan kecil bahwa mereka benar-benar dapat memenangkan sejumlah uang dalam prosesnya. Singkatnya, bersikap acuh tak acuh secara psikologis dan emosional terhadap kehilangan uang sejak awal dapat menghasilkan pengalaman taruhan yang benar-benar menyenangkan.

Inilah sebabnya mengapa kasino terus berusaha membuat permainan mereka lebih menyenangkan dan menarik. Anda dapat mengamati perlombaan ini untuk permainan yang lebih menghibur, terutama di slot, tetapi akhir-akhir ini bahkan permainan klasik seperti roulette atau poker telah menjadi subjek dari upaya tersebut. (Book of) Ra Roulette oleh Extreme Live Gaming dan Power Up Poker oleh Pokerstars adalah dua contohnya.

Teori hiburan didukung oleh statistik. Sementara 80% orang Amerika berpartisipasi dalam beberapa bentuk aktivitas taruhan di beberapa titik selama hidup mereka, hanya sekitar 0,2% – 5% yang mengembangkan kebiasaan bermasalah. Ini hanya menunjukkan bahwa kebanyakan orang dapat memiliki hubungan yang sehat dengan game dan mengendalikan impuls mereka. Selain itu, penelitian (dapat diduga) mengungkapkan bahwa jika teman atau orang yang Anda cintai berpartisipasi dalam aktivitas taruhan, maka kemungkinan besar Anda juga akan melakukannya.

Banyak alasan

Melarikan diri, interaksi sosial, tantangan intelektual atau sekadar perasaan beruntung adalah motivasi yang mungkin untuk bermain juga. Orang yang gila kerja, impulsif, mudah bosan, gelisah atau umumnya lebih kompetitif cenderung terlibat dalam aktivitas taruhan lebih sering daripada yang lain, yang menunjukkan bahwa bermain game mungkin hanya menjadi cara bagi mereka untuk bersantai atau menemukan semacam tantangan atau kegembiraan. yang tidak ada hubungannya dengan insentif moneter.

Psikiatri dan psikologi memiliki pemahaman yang tidak lengkap tentang fenomena game. Studi ilmiah, dapat mengidentifikasi hubungan antara taruhan dan otak manusia, tetapi mereka tidak dapat memberi kita jawaban pasti mengenai sesuatu yang serumit perilaku taruhan manusia. Namun, beberapa hal menjadi sangat jelas. Pertama, perilaku taruhan sangat bervariasi di antara individu, dan tidak dapat diprediksi oleh atau dikaitkan dengan satu stimulus kausal. Kedua, perilaku bertaruh dipengaruhi oleh insentif yang berbeda, yang sebagian besar didasarkan pada perbedaan kepribadian. Kami juga tahu bahwa posisi kami dalam kehidupan, lingkungan kerja kami, orang-orang di sekitar kami dan faktor sosial lainnya dapat menyesuaikan kecenderungan bawaan kami untuk berpartisipasi dalam aktivitas taruhan. Dan insentif taruhan dapat berkisar dari keinginan untuk bersenang-senang malam di kasino hingga kekurangan uang sewa Anda. Tetapi konsensusnya adalah, terlepas dari motivasi mereka, kebanyakan orang menikmati sensasi bermain game dalam jumlah sedang.

Author: editor

Leave a Reply

Your email address will not be published.